comscore

Jangan Kaget Kalau Tarif Listrik Naik!

Annisa ayu artanti - 01 Juli 2022 08:30 WIB
Jangan Kaget Kalau Tarif Listrik Naik!
Kenaikan tarif listrik. Foto; PLN.
Jakarta: Masyarakat diminta tidak panik atau kaget lantaran mulai hari ini PT PLN (Persero) memberlakukan penyesuaian tarif tenaga listrik (tariff adjustment) untuk golongan pelanggan mampu yang memiliki daya 3.500 Volt Ampere (VA) ke atas (R2 dan R3) dan golongan pemerintah (P1, P2, dan P3).

Direktur Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril, sebagai pemegang izin ketenagalistrikan PLN, siap mendukung kebijakan Pemerintah terkait tarif listrik ini.
 
baca juga: Kenaikan Listrik Diyakini Tak Kerek Inflasi secara Signifikan

"Jadi apakah untuk pasca bayar tagihan sudah naik? Belum karena yang naik mulai pemakaian Juli, yang dibayar pada Agustus. Begitu juga dengan token, masyarakat yang membeli setelah 1 Juli baru dikenakan penyesuaian tarif," katanya dalam diskusi virtual, dikutip Jumat 1 Juli 2022.
Bob menekankan masyarakat tidak terlalu panik terhadap penyesuaian ini. Sebab pemerintah dan PLN pun sudah memberitahu sebelumnya.

Ia juga berujar, apabila pelanggan merasa tagihannya naik pada awal Juni atau token lebih cepat habis, itu bukan karena penyesuaian tarif. Akan tetapi memang biasanya di Juni hingga pertengahan Juli pemakaian listrik lebih tinggi dibandingkan hari biasanya.

"Jangan ini masa-masa anak sekolah liburan. Kalau liburan, biasanya karena sering di rumah, AC jarang mati, sehingga volume pemakaian naik," jelas Bob.

Adapun per hari ini tarif pelanggan Rumah Tangga R2 dengan daya 3.500 VA hingga 5.500 VA dan R3 dengan daya 6.600 VA ke atas tarifnya disesuaikan dari Rp1.444,70 per kWh menjadi Rp1.699,53 per kWh, dengan kenaikan rekening rata-rata sebesar Rp111.000/bulan untuk pelanggan R2 dan Rp346.000/bulan untuk pelanggan R3.

Sementara pelanggan Pemerintah P1 dengan daya 6.600 VA hingga 200 kVA dan P3 tarifnya disesuaikan dari Rp1.444,7 per kWh menjadi Rp1.699,53 per kWh, dengan kenaikan rekening rata-rata sebesar Rp978 ribu per bulan untuk pelanggan P1 dan Rp271 ribu per bulan untuk pelanggan P3. Pelanggan Pemerintah P2 dengan daya di atas 200 kVA tarifnya disesuaikan dari Rp1.114,74 per kWh menjadi Rp1.522,88 per kWh, dengan kenaikan rekening rata-rata sebesar Rp38,5 juta per bulan.

(SAW)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id