Bantul Berdayakan Ratusan UKM Produksi Masker Batik

    Antara - 23 September 2020 18:16 WIB
     Bantul Berdayakan Ratusan UKM Produksi Masker Batik
    Masker. Foto : Medcom.
    Bantul: Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah dan Perindustrian Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, memberdayakan ratusan pelaku UKM daerah ini untuk memproduksi puluhan ribu masker batik guna memenuhi kebutuhan alat pelindung diri dari virus covid-19.

    "Jadi ini program perisai Pemda Bantul dan program perisai pemberdayaan, jadi kami memberdayakan sebanyak 200 UKM di Bantul untuk memproduksi masker batik," kata Kepala Dinas Koperasi, UKM dan Perindustrian Bantul Agus Sulistiyana usai penyerahan masker di Bantul, dikutip dari Antara, Rabu, 23 September 2020.

    Menurut dia, rencana akan ada sekitar 100 ribu buah masker batik yang diproduksi para pelaku UKM Bantul dengan pendampingan instansinya, dan yang baru diserahkan ke pemda untuk dibagikan ke para pegawai dan masyarakat sekitar 50 ribu masker.

    "Jumlahnya rencananya ada 100 ribu masker, baru kami serahkan 50 ribu masker, yang 50 ribu kami serahkan Jumat nanti, untuk proses pembuatan mulai 11 September kemarin sampai nanti InsyaAllah pada Jumat sudah selesai," katanya.

    Menurut dia, UKM yang diberdayakan dalam pembuatan masker itu ada yang berprofesi sebagai penjahit, tetapi ada juga yang bukan penjahit, namun mereka adalah pelaku usaha pembuat kerajinan kulit di sentra Manding Bantul berjumlah 10 orang.

    "Jadi selama ini kerajinan kulit produktivitas menurun karena permintaan menurun, sehingga kemudian dia diversifikasi ikut usaha menjahit masker, selain itu kami menggerakkan IKM-IKM (Industri Kecil Menengah) atau perajin batik," jelasnya.

    Dia mengatakan hal itu karena bahan baku pembuatan masker dari perajin batik, sehingga ada sekitar 50-an perajin batik yang terlibat, sementara penjahit sebanyak 200 orang. Total anggaran yang diperlukan pemda untuk program ini sebesar Rp600 juta.

    "Harapan kami ketika perajin itu membeli batiknya akan mempekerjakan pembatiknya, sehingga di sini terjadi gerakan perekonomian atau menghidupkan kegiatan padat karya bagi masyarakat yang selama ini menganggur, jadi ini padat karya," pungkasnya. 


    (SAW)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id