Diversifikasi Pangan Lokal Dinilai Efektif Atasi Stunting

    Media Indonesia - 19 Juli 2020 12:56 WIB
    Diversifikasi Pangan Lokal Dinilai Efektif Atasi <i>Stunting</i>
    Ilustrasi. Foto: Antara/Abriawan Abhe
    Jakarta: Diversifikasi pangan atau modifikasi pangan lokal sangat diperlukan untuk mengurangi stunting yang masih menjadi masalah di Indonesia. Pasalnya, pangan lokal merupakan asupan bergizi yang sangat erat kaitannya dengan stunting.

    “Kita paham betul stunting masih menjadi masalah kita semua. Sampai hari ini, angka masih tinggi. Ada masalah mendasar, yakni gizi yang berdampak pada sumber daya manusia di Indonesia. Intervensi pada 1.000 hari pertama kehidupan bisa diselesaikan apabila bisa dioptimalkan penggunaan pangan lokal,” ungkap Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat dalam diskusi Diversifikasi Pangan DPP Garnita Malahayati NasDem seperti dilansir dari Media Indonesia, Minggu, 19 Juli 2020.

    Lebih lanjut, Rerie mengatakan bahwa permasalahan stunting di samping kurang akses dari makanan bergizi, juga didasari kurangnya pengetahuan para ibu mengenai jenis sumber pangan lokal yang terjangkau, mudah didapat, dan bergizi tinggi.

    Menurut Rerie, dari 2019 berdasarkan data terdapat 27,6 persen anak Indonesia mengalami stunting dengan catatan beberapa daerah dengan kondisi yang tinggi.
    "Sebanyak 100 kabupaten butuh intervensi pangan untuk tingkatkan gizi anak di bawah dua tahun dan agar 1.000 hari kehidupan anak terjaga," sambungnya.

    Rerie menyampaikan dari hasil penelitian Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI, terdapat banyak pangan lokal yang memiliki gizi luar biasa. Pangan lokal itu di antaranya singkong, ubi jalar, dan daun kelor yang dikatakan sangat mudah ditanam, didapatkan, dan bukan menjadi tumbuhan yang asing.

    Atas hal tersebut, Rerie mengatakan bahwa inovasi merupakan hal yang sangat penting untuk mengelola pangan lokal agar menjadi produk yang diterima dan menarik perhatian masyarakat sehingga mereka tidak ragu untuk mengonsumsi pangan lokal.

    "Keterlibatan stakeholder juga dibutuhkan dalam program diversifi kasi pangan sesuai dengan kearifan lokal dan memanfaatkan beberapa peluang untuk mengurangi prevalensi stunting secara holistis," pungkasnya. (MI/Despian Nurhidayat)

    (DEV)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id