Alasan Produksi Singkong di Kalteng Sangat Potensial

    Ilham wibowo - 27 September 2020 15:48 WIB
    Alasan Produksi Singkong di Kalteng Sangat Potensial
    Ilustrasi. Foto: Antara/ Anis Efizudin
    Jakarta: Balai Penelitian Tanaman Aneka Kacang dan Umbi (Balitkabi) Kementerian Pertanian memastikan tanaman singkong sangat potensial dikembangkan di lahan program lumbung pangan nasional atau food estate Kalimantan Tengah (Kalteng).

    "Jenis lahan untuk singkong di Indonesia secara umum sesuai. Ibu pangan Indonesia ini sangat luar biasa diterima untuk dataran rendah, sedang, dan tinggi," kata Kepala Balitkabi Kementan Yuliantoro Baltkabi kepada Medcom.id, Minggu, 27 September 2020.

    Menurutnya, peluang pengembangan singkong di Kalteng yang dulunya merupakan lahan rawa juga tergolong baik dan memungkinkan. Selain teknologi spesifik lokasi yang sudah tersedia, secara eksisting saat ini tanaman singkong sudah ada dan dikembangkan oleh masyarakat.

    "Lahan pasang surut tipe C dan D adalah pilihan pertama kemudian tipe transisi C ke B butuh tata kelola air dan keasaman PH tanah yang lebih baik," ungkapnya.

    Yuliantoro optimistis pengembangan food estate singkong di Kalteng akan berhasil dengan strategi dan antisipasi penyiapan kebutuhan benih atau stek yang tepat. Pendekatan pemanfaatan teknologi sangat dibutuhkan agar proses tanam lebih efisien dibandingkan cara konvensional.

    "Perbanyakan produksi stek per hektar kelipatannya delapan kali, sehingga satu ha pertanaman produksi stek dari 10 ribu tanaman akan dihasilkan 80 ribu stek untuk kebutuhan 8 ha. Teknologi penggunaan stek dua mata tunas memungkinkan namun butuh pengawasan," paparnya.

    (DEV)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id