Kerja dari Rumah

    Hutama Karya Pastikan Proyek Jalan Tol Trans Sumatera Tak Terhambat

    Antara - 18 Maret 2020 13:46 WIB
    Hutama Karya Pastikan Proyek Jalan Tol Trans Sumatera Tak Terhambat
    Jalan Tol trans jawa. Foto : MI/Kuntoro.
    Jakarta: PT Hutama Karya (Persero) memastikan penerapan kebijakan bekerja dari rumah atau work from home (WFH) tidak akan menghambat pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) dan program strategis nasional (PSN) lainnya.

    Senior Executive Vice President Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Muhammad Fauzan mengatakan bahwa Hutama Karya yang saat ini tengah ditugasi untuk menggarap pembangunan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) yaitu Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS), turut menerapkan WFH dan beberapa protokol yang wajib dipatuhi oleh seluruh karyawan pada proyek pembangunan JTTS mulai Rabu, 18 Maret 2020

    “Sesuai dengan arahan Bapak Jokowi, kita lakukan tanggap darurat terkait penyebaran covid-19. Manajemen telah menerapkan contingency plan yang diberlakukan bagi seluruh karyawan Hutama Karya, baik di Kantor Pusat maupun di seluruh proyek pembangunan JTTS dan proyek lainnya,” ujar Fauzan dikutip dari Antara, Rabu, 18 Maret 2020.

    Fauzan menjelaskan bahwa contingency plan berisikan sejumlah peraturan yang harus ditaati oleh karyawan Hutama Karya sesuai dengan Kebijakan Direksi tentang pelaksanaan kerja/dinas kantor, antara lain telah diberlakukan sistem work from home (WFH) bagi karyawan yang menggunakan transportasi publik atau berusia lebih dari 50 (lima puluh) tahun, dalam kondisi hamil atau menyusui serta status pemulihan kesehatan khusus yang rentan terhadap penurunan imunitas.

    Penerapan aturan ini juga berlaku di seluruh wilayah operasional Hutama Karya termasuk proyek pembangunan JTTS. Manajemen Hutama Karya menegaskan bahwa kebijakan ini dipastikan tidak menghambat proses pembangunan Proyek Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS).

    “Manajemen telah menginstruksikan kepada Project Manager untuk melakukan pembagian kerja di proyek/ruas/cabang tol dengan pembagian shift, membatasi waktu kerja serta menghindari pekerjaan lembur,” kata Fauzan.

    Ia juga menambahkan bahwa aksi cepat tanggap pun akan dilakukan oleh masing-masing proyek jika terdapat pekerja yang terinfeksi.

    “Jika terdeteksi ada pekerja yang menunjukkan gelaja terinfeksi covid-19, maka tim tanggap di proyek tersebut diwajibkan untuk melakukan penanganan lebih lanjut seperti mengisolasi dan berkoordinasi dengan rumah sakit rujukan yang terdekat dengan proyek tersebut serta berkoordinasi dengan tim krisis divisi yang dimonitor langsung oleh manajemen Hutama Karya di kantor pusat,” ujarnya.

    Tak hanya itu, Hutama Karya juga telah menyusun berbagai skenario terkait respons jika terjadi penyebaran covid-19 di lokasi proyek dengan memastikan adanya alternatif subkontraktor jika subkontraktor yang ada saat ini tidak dapat menjalankan bisnisnya akibat covid-19.



    (SAW)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id