Raja Suhud
    Raja Suhud

    Cuan Duluan

    Raja Suhud - 19 Oktober 2020 12:23 WIB
    <i>Cuan Duluan</i>
    Foto: dok MI.
    BANYAK investor di Bursa Efek Indonesia yang memegang saham BRI Syariah Tbk (BRIS) dan Aneka Tambang Tbk (ANTM) kipas-kipas pada akhir pekan lalu. Pasalnya, para investor itu mendapat untung besar dari investasi yang mereka tanamkan.

    Saham BRIS yang sebelumnya berada di kisaran Rp800 hingga Rp900-an, tiba-tiba melonjak jadi Rp1.200 hingga Rp1.690 setelah pemerintah mengumumkan kesepakatan di antara bank-bank syariah milik Himbara untuk merger.

    Demikian juga saham ANTM yang tadinya kesulitan untuk menembus level Rp900-an, tiba-tiba melesat hingga mencapai Rp1.180 karena Dirut MIND ID Orias Petrus Moedak mengatakan pihaknya akan membentuk holding baterai mobil listrik dengan ANTM menjadi salah satu anggotanya.

    Merger BRIS belum sepenuhnya terjadi. Demikian juga pabrik baterai mobil saat ini belum berdiri dan baru diperkirakan produksi pada 2024. Namun, pemegang sahamnya sudah mendapatkan profit dari kenaikan harga saham di bursa. Istilahnya mereka sudah profit atau cuan duluan. Bahwa akhirnya rencana bisnis itu terealisasi atau tidak, urusan belakang.

    Cuan duluan juga dinikmati oleh para investor pemegang saham emiten yang diuntungkan oleh keberadaan UU Cipta Kerja. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terus menanjak sejak kepastian pengesahan omnibus law itu diperoleh. Para pemegang saham emiten properti, perdagangan, komoditas, juga keuangan memperoleh kenaikan harga rata-rata dua persen hingga enam persen.

    Kembali lagi, kondisi itu diperoleh karena para investor meyakini kondisi perekonomian makin membaik pascapemberlakuan UU baru itu. Perkara bahwa nantinya ternyata investasi masuk tidak setinggi yang diharapkan, penjualan tidak setinggi yang diproyeksikan, atau kredit macet makin meninggi, itu merupakan bagian yang dihitung ulang belakangan.

    Yang penting saat ini cuan duluan. Namun, kondisi berkebalikan sepertinya dirasakan oleh para pekerja. Pesangon yang dahulu diatur hingga 32 kali, kini dipangkas menjadi 25 kali. Kontrak kerja dapat diperpanjang berkali-kali. Jenjang karier menjadi kemewahan yang bisa dicabut tiba-tiba. Berbagai hal yang dirasakan negatif itu menjadikan kelas pekerja dalam posisi rugi alias amsyong.

    Padahal, benarkah demikian? Bila mengikuti tujuan keberadaan UU Ciptaker ini, kekhawatiran itu sebenarnya tidak perlu. UU Ciptaker ini ditujukan menciptakan lapangan kerja. Dengan demikian, buat apa takut di-PHK bila ternyata masih ada tempat kerja lain yang siap menampung. Untuk apa mengkhawatirkan besaran uang pesangon bila pada kenyataannya uang itu kini pasti dibayarkan.

    Tidak seperti dahulu, pengusaha bisa saja mem-PHK karyawan tanpa pesangon dengan alasan dalam kondisi pailit. Jadi, tidak ada alasan untuk mengatakan kaum pekerja tidak cuan dengan adanya UU Ciptaker. Bahwa cuan-nya tidak sebesar dengan kelompok masyarakat lain, itu urusan lain. Jadi, mari kita semua jemput cuan kita dengan UU Ciptaker yang baru diteken pemrintah saat ini. Happy cuan.

    Raja Suhud
    Wartawan Media Indonesia



    (AHL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id