Persebaya vs Arema: Bonek Dilarang Nyalakan Flare

    Amaluddin - 09 April 2019 00:37 WIB
    Persebaya vs Arema: Bonek Dilarang Nyalakan <i>Flare</i>
    Suporter Persebaya, Bonek Mania menyalakan flare saat Persebaya melawan Madura United di babak penyisihan grup Piala Presiden 2018 di Stadion Gelora Bung Tomo. (Foto: ANTARA FOTO/Zabur Karuru)
    Persebaya terakhir kali mendapat sanksi saat menjamu Arema FC pada lanjutan Liga 1 tahun 2018 di GBT, Surabaya. Persebaya didenda Rp410 juta karena suporter menyalakan kembang api.

    Surabaya: Ketua Panitia Pelaksana (Panpel) Persebaya, Whisnu Sakti Buana, mengimbau Bonek Mania tidak menyalakan flare atau kembang api pada leg pertama Piala Presiden, di Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) Surabaya, Selasa, 9 April 2019. Ini bertujuan agar Persebaya Surabaya tidak dikenakan sanksi seperti pada laga tahun 2018 silam.

    "Kami imbau sebaiknya jangan nyalakan kembang api. Kami berharap suporter bisa menjaga itu, jangan seperti pertandingan tahun lalu, ada yang menyalakan flare kemudian Persebaya dikenakan sanksi," kata Whisnu, di Surabaya, Senin, 8 April 2019.

    Persebaya terakhir kali mendapat sanksi saat menjamu Arema FC pada lanjutan Liga 1 tahun 2018 di GBT, Surabaya. Pada laga itu, Komisi Disiplin (Komdis) PSSI memberi sanksi karena ada suporter menyalakan flare di tribun yang kemudian dilempar. Atas aksi itu, kemudian tim berjuluk Bajul Ijo didenda Rp410 juta.
     

    Baca: Aremania dan Bonekmania Sepakat Tidak Nonton di Kandang Lawan


    "Kami berharap suporter bisa saling menjaga, dan menahan diri. Jangan sampai ada denda lagi yang harus dibayarkan panpel," ujarnya.

    Pria yang juga Wakil Wali Kota Surabaya itu, juga mengimbau agar Bonek dan Bonita yang tidak memiliki tiket, tidak memaksakan diri datang ke Stadion GBT. Sebab, kedatangannya bakal sia-sia. "Mari dukung Persebaya lebih tertib. Jadi yang tidak punya tiket, nonton di rumah saja karena disiarkan langsung di stasiun televisi, kita doakan bersama-sama agar Persebaya menang," ujarnya.

    Panpel, lanjut Whisnu, tidak menyediakan layar lebar untuk nonton bareng di luar stadion. Ini bertujuan untuk mengantisipasi terjadinya kerumunan massa, sehingga tidak mengganggu akses jalan sebagai fasilitas umum.
     

    Baca juga: Suporter Aremania Jamin Final Piala Presiden Berjalan Lancar dan Kondusif


    "Mari kita tunjukkan bersama, kita ingin Persebaya menjadi contoh dan barometer untuk persepakbolaan Indonesia. Karena masalah persepakbolaan kita ini tergantung ketertiban suporternya," ujar Whisnu.

    Sementara terkait adanya perubahan jadwal pertandingan, dari sebelumnya akan digelar malam pukul 19.30 WIB, dimajukan menjadi 15.30 WIB, kata Whisnu, merupakan hasil kesepakatan dari pihak kepolisian dengan perwakilan PSSI.

    "Pihak kepolisian menganggap pengamanan akan lebih sulit dilakukan jika pertandingan digelar malam hari. Makanya kemudian dimajukan agar pelaksanaan dan pengamanan pertandingan menjadi lebih lancar," kata politisi yang juga birokrat itu.

    Tak ingin ketinggalan update berita bola dan olahraga? Follow instagram kami @medcom_olahraga

    Video: ?Reaksi Gattuso Usai Milan Dibekuk Juventus




    (ACF)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id