bola    suap  

Kasus Pengaturan Skor Liga Indonesia

Satgas Antimafia Bola Belum Ungkapkan Temuan di Yogyakarta

Ahmad Mustaqim - 11 Januari 2019 06:25 wib
Wakil Ketua Satgas Antimafia Bola, Brigadir Jenderal Polisi
Wakil Ketua Satgas Antimafia Bola, Brigadir Jenderal Polisi Krishna Murti (tengah). Medcom.id-Ahmad Mustaqim

Yogyakarta: Satuan Tugas (Satgas) Antimafia Bola melakukan kerja selama dua hari di Daerah Istimewa Yogyakarta, Rabu-Kamis, 9-10 Januari 2019. Selama dua hari, Satgas menemui pemain yang disanksi akibat terlibat pengaturan skor Liga 2, Krisna Adi serta memeriksa wasit. 

Satgas menemui Krisna di kediamannya di Desa Balecatur, Kecamatan Gamping, Sleman, DIY, Rabu. Namun, Satgas yang dipimpin Wakil Ketua Satgas Antimafia Bola Brigadir Jenderal Polisi Krishna Murti, tak bisa melakukan pemeriksaan lantaran kondisi Krisna belum pulih. 

Saat itu, Krishna sempat mengatakan adanya keterlibatan wasit dalam kasus pengaturan skor. Keterlibatan itu baik kemauan sendiri maupun terpaksa mengikuti. 

Baca juga: Empat Pemain Masih Absen, Ini Jawaban Indra Sjafri

"Ada juga wasit tak tahu (ada) pengaturan skor, tapi tak terlibat," ungkapnya. 
 
Krishna enggan menyebutkan siapa saja wasit yang diduga terlibat dalam kasus pengaturan skor. Namun, ia mengatakan Satgas sudah menggandeng Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk melacak transaksi kasus pengaturan skor. 

Usai menemui pemain, Satgas kemudian memeriksa wasit Liga 2 di Markas Polda DIY. Dari pemeriksaan, wasit bernama Muhammad Irham menyerahkan data siapa saja yang diduga terlibat dalam kasus pengaturan skor. 

Baca juga: Latihan Perdana, Sembilan Pemain Arema Absen

Namun, Krishna tetap menolak memberikan penjelasan sejauh mana hasil yang dikerjakan Satgas di Yogyakarta. "Untuk hasil nanti Kasubsatgas (Kepala Sub Satgas) Humas (memberi penjelasan)," katanya. 

Sementara, wasit Irham mengaku pernah diancam orang yang memiliki jabatan hingga klub. Bahkan ia berani menyebut hampir seluruh klub Liga 2 terlibat dalam kasus pengaturan skor. 

"Klub di Liga 2 hampir semua (ikut pengaturan skor) seperti itu," katanya. 

Ia berharap, wasit yang mengetahui adanya kasus dugaan pengaturan skor bisa buka suara. "Ini demi sepakbola Indonesia yang lebih baik," ujarnya.

Video: Wasit Liga 2 Mengaku Sering Diintimidasi
 


(RIZ)


BACA JUGA
BERITA LAINNYA

Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id

Bagaimana Kami Menguji

Kami menguji produk dengan subjektif karena mengutamakan pengalaman penggunaan. Meski demikian, kesimpulan yang kami ambil juga didasari sejumlah data dari perangkat lunak tertentu yang kami gunakan untuk melihat kinerja produk.

Khusus untuk menguji perangkat keras dan perangkat lunak komputer, kami menggunakan konfigurasi yang identik untuk tiap produk. Berikut komponen testbed resmi Metrotvnews.com.

Hardware

  • Prosesor: Intel Core i7-7700K, AMD Ryzen 7 1800X
  • Motherboard: ASUS Z270F STRIX Gaming, MSI X370 Gaming Pro Carbon
  • VGA: MSI GTX 1080 Gaming X, ASUS RX 480 STRIX 8GB
  • RAM: Corsair Vengeance LPX 3200MHz (2x8GB)
  • Penyimpanan: Corsair Neutron XTi 240GB
  • PSU: Corsair RM850X
  • Case: MSI DIY Case
  • Monitor: ASUS PB287Q 4K, AOC C3583FQ
  • Keyboard: Logitech G900 Chaos Spectrum, Logitech G402 Hyperion Fury
  • Mouse: Logitech G440, Logitech G240
  • Headset: Logitech G430, Logitech G633

Software

Performa dan Baterai: PCMark 8, 3DMark, Crystal Disk Mark
Gaming: The Witcher 3: Wild Hunt, Ashes of Singularity, Tom CLancy's Ghost Recon Wildlands

Kami juga menggunakan metode pengujian yang sama untuk semua gadget. Meski di pasar tersedia beragam perangkat lunak benchmarking, kami hanya memilih tiga berdasarkan reputasi mereka yang diakui secara internasional, 3DMark dan PCMark 2.0.